Skip to main content

Everybody's Changing

Pernah nggak sih, ketemuan sama teman lama secara tak sengaja, lalu dapat komentar, "Kamu berubah, ya." Pernah? Saya sering.

Terus, pernah nggak setelah diklaim berubah oleh si teman lama itu, hubungan kalian berubah renggang? Saya juga pernah.

Apakah saya sebagai pihak yang diklaim berubah itu memang merasa berubah? Ya iyalah, bray, namanya juga hidup. Memangnya ada orang yang bertahun-tahun nggak berubah selain keluarga The Cullens dan Syahrul Gunawan? Sejujurnya, ada kali ya. Tapi kodrat manusia itu kan memang berubah ya, seiring perputaran bumi dan planet-planet. Ya nambah umur, nambah ijazah, nambah anak, rumah, mobil, pokoknya berubah lah.

Buat sebagian orang termasuk saya, perubahan yang dialami bukan cuma perubahan superficial yang tampak di luar, tapi mungkin isi jeroan saya banyak berubah, termasuk cara pandang saya terhadap hidup, yang mungkin membuat perubahan saya langsung terasa sehingga langsung menuai klaim: KAMU BERUBAH!

Tapi coba deh, ya, pikir lagi, apa salahnya dengan berubah? Well, mungkin ada yang salah kalau kamu berubah jadi perampok atau pedofilia sih, tapi selama tidak begitu, kenapa harus dihakimi?  Kita nggak tahu lho apa yang terjadi di dalam kehidupan kawan-kawan lama kita yang menyebabkan dia berubah dari dia yang dulu kita kenal. Bahkan perubahan yang menurut kita negatif sekali pun, pasti ada yang melatarbelakanginya.

so true!

Misalnya nih, teman SMA kita yang dulunya anak manis, rajin, alim, nggak neko-neko, sekarang ketika kita ketemu lagi dia berubah jadi party girl, putus kuliah, gonta ganti pasangan dan pergaulan bebas? Lalu kita dengan enaknya menghakimi dia, padahal dia putus kuliah karena ayahnya kena OTT KPK misalnya, lalu dia stres, terpaksa putus kuliah dan bekerja apa saja, dan karena hidupnya tiba-tiba berubah dia berubah jadi badass karena itu cara yang dia pilih untuk bangkit dari kepedihan? Mungkin buat kita teman-teman lamanya yang mengenal dia sebagai anak 'baik-baik', itu pilihan yang salah, tapi apa hak kita buat menghakimi dia? Apakah kita ada di sampingnya sewaktu kehidupannya sedang jungkir balik? Apa kita ada di sana untuk membantu dia melewati itu semua? Apakah kita bantu dia untuk nggak berhenti kuliah? Jika jawabannya tidak, then just shut up and mind your own business

Sebaliknya, kalau ada mantan kita yang womanizer banget, yang ganti pacar udah kayak ganti kolor, lalu sekarang berubah jadi family man dan kampanye ASI eksklusif, homeschooling, ceramah di media sosial tentang pendidikan agama sejak dini dan yadda yadda yadda, lalu apakah kita berhak nyinyir mengatai dia "kayak nggak inget masa muda aja lo!" ? Bukankah bagus ya kalau ada yang berubah ke arah yang (mungkin) lebih baik? Dan kalaupun kita nggak sepemikiran, ya sudahlah, menghindar saja. Kenapa harus bermusuhan?

Saya berubah banyak sekali, pasti, dan mungkin menurut teman-teman lama saya, tidak ke arah yang lebih baik. It's OK, saya juga tidak memaksakan diri kok untuk diterima. Yang saya yakini tidak bisa saya paksakan kepada orang lain dan begitu juga sebaliknya, karena memang kita melalui hal-hal yang berbeda-beda. Teman-teman yang kita lalui dalam masa berbeda, pasti akan mengenang diri saya sebagai Kriww yang mereka kenal pada saat itu. Teman-teman masa kecil saya akan mengingat saya sebagai anak nakal pembuat onar. Teman-teman SMA saya akan mengenal saya sebagai wallflower yang nggak suka bergaul dan nggak jelas pikirannya apa. Teman-teman kuliah saya, teman-teman kerja saya, mereka akan mengingat saya sebagai saya yang waktu itu mereka kenal. Mungkin ada yang mengingat saya sebagai outdoor junkie, atau si anak alim, atau party animal. Orang yang kenal saya sebagai seorang ibu akan mengingat saya sebagai seorang ibu (lalu mungkin berubah pikiran saat tahu saya dulu party animal). Orang yang mengenal saya sekarang mungkin nggak akan percaya kalau saya pernah jadi anak alim yang rajin ibadah (lalu mungkin akan bertanya-tanya apa yang telah saya lalui).

Intinya, semua orang berubah dan orang yang kita kenal selintasan saja, kita hanya tahu secuil bagian dari dirinya. Bagaimana dia akan berubah setahun, lima tahun ke depan, we have absolutely no idea. Kecuali untuk sebagian orang spesial dalam hidup kita yang kita ikuti seluruh perjalanannya, kita tidak tahu apa-apa. Apakah perubahan itu akan membuat orang itu tetap berada dalam hidup kita atau tidak, kita yang menentukan. Apakah perubahan itu membuat perbedaan menjadi sangat senjang dan tidak bisa dipertemukan, atau hanya menjadi sebuah dinamika yang tidak mengubah apa pun dalam hubungan, semua tergantung keluasan hati kita untuk menerima (dan sama sekali tidak ada yang salah jika kita memutuskan untuk tidak menerima). Everybody's changing, but some feelings remain the same. 

Comments

Popular posts from this blog

bagian tersulit adalah berputar haluan

Saat pertama kali belajar menyetir, salah satu yang membuat saya takut adalah saat saya harus putar balik di jalan yang cukup ramai. Mengapa menakutkan? Karena saya mudah panik, butuh keberanian untuk membelokkan mobil dengan sedikit menghambat kendaraan-kendaraan lain di belakang yang terus mengklakson, dan kadang harus memotong arus jalan pengendara lain yang berlawanan arah dengan saya, yang memelototi saya dengan kesal karena merasa perjalanannya terganggu. Proses memotong jalan itu sangat tidak nyaman untuk saya ketika itu, sebab apabila panik, seringkali saya buru-buru melepas kopling tanpa diimbangi gas yang hasilnya mesin mati, atau kurang tepat mengukur seberapa banyak saya harus memutar setir, yang akhirnya membuat mobil saya mentok di trotoar, lalu saya harus memundurkannya dan membelokkannya kembali. Merepotkan.

Karena itu, saya sering memilih untuk nggak putar balik di tempat ramai itu dan jalan terus, lalu nanti belok kanan di perempatan, lalu belok kanan lagi di peremp…

Merdeka!

Tujuhbelasan ini anak-anak saya yang sudah mengerti sedikit bahwa tiap tujuhbelasan ada berbagai perayaan, ikut meramaikan hari ulangtahun kemerdekaan dengan segenap keriaan. Mulai dari ikutan berbagai rangkaian acara di sekolah dampai berpartisipasi di acara tujuhbelasan di RT kami yang setiap tahunnya meriah. Kalau tahun-tahun sebelumnya anak-anak saya cuma bisa menonton, di tahun ini mereka sudah ikut berbagai macam lomba. Lomba lari kelereng, memasukkan jarum ke dalam botol, makan kerupuk, balap karung dan aneka lomba khas hari kemerdekaan lainnya, semuanya mereka ikuti.

Nggak tanggung-tanggung, pulang dari gelanggang tujuhbelasan, anak-anak saya membawa hadiah banyak sekali. Sampai di rumah mereka masih dengan keringat berleleran seperti habis membajak sawah, bercerita dengan bangganya betapa mereka menang ini itu. Di sana juga mereka makan, karena memang disediakan makanan prasmanan seperti sedang hajatan, lengkap dengan aneka jajanan ringan dan minuman sirup aneka rasa.

Meliha…

Catatan Ulang Tahun

Hey orang tua, jangan umbar kata. Ingatlah bahwa kau juga penuh muda, pernah lucu pernah lugu dan tak bijaksana.
Sebentar lagi, saya akan memasuki usia kepala tiga. Pergantian usia yang menjadi momen besar bagi sebagian orang, dan menjadi penanda bagi sebagian besar wanita untuk mulai membeli produk perawatan kulit dengan embel-embel 'anti-aging'. Di sisi lain, jelang usia tiga puluh bagi banyak orang diidentikkan dengan peralihan fase dari muda menjadi dewasa. Dewasa dalam hal bersikap, berperilaku, termasuk mungkin dewasa dalam penampilan dan dewasa dalam hal sudah mapan, entah dalam wujud pekerjaan, penghasilan, atau berkeluarga. Mungkin sebagian orang memasang target menikah di usia ini, atau membeli rumah, memiliki anak atau hal-hal besar lainnya.
Hey kau yang muda, jadilah berguna bagi dirimu dan sanak saudara. Sudahi saja pestamu dan luangkan waktu, melakukan sesuatu untuk masa depanmu.
Sepenggal lirik lagu dari salah satu band favorit saya, Silampukau, mengusik pikiran …