Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2015

Don't carry the world upon your shoulder.

Dulu seorang sahabat saya pernah bilang, hidup itu seperti sperma. Di mana berakhirnya kita yang menentukan. Mau berakhir di selokan atau di rahim orang tersayang. Walaupun seringkali kita merasa tidak berdaya atau tidak punya pilihan, namun kenyataannya adalah kita punya kendali atas hidup kita mau dibawa ke mana. Kenyataannya adalah, kita sudah memilih dan cuma sedang dalam fase merasa berat menjalani konsekuensi dari pilihan yang kita ambil, lalu, sebagaimana lazimnya manusia kebanyakan, kita mencari kambing hitam dan merasa diri korban.
Apa pun keadaannya, kita selalu memegang kendali penuh atas diri kita, atas keputusan-keputusan yang kita ambil, di mana dan dengan siapa kita ingin berada.

You just need to take that control back. You don't owe the world to carry it upon your shoulders.

Sweet Misery

P.S. : bacanya jangan serius-serius apalagi pakai tersinggung yaa, hehehe....
Jadi kemarin saya ngobrol panjang dan lama dengan Mr Defender dengan topik yang lumayan bermutu: lagu-lagu Indonesia. Tentu saja obrolan kami berdua seperti biasa cepat sekali bergeser menjadi tidak serius, hahaha. Kami jadi ngerumpiin penyanyi-pencipta lagu. Ada yang lagunya bagus saat kehidupan pribadi juga prima, ada pula yang sebaliknya. Lagu-lagu terbaiknya hadir di saat kehidupan luluh lantak.
Dan yang kami maksud dengan kehidupan tentu saja artinya PERCINTAAN, bukan politik. Oh, tentu saja kami lagi nggak ngomongin Iwan Fals dan Ebiet G. Ade ya.
Ada beberapa nama, tapi kami memutuskan memilih dua. Jadi, pencipta lagu yang lagu-lagunya lebih bagus menulis lagu patah hati adalah... (setelah mengecualikan Rinto Harahap ya tentunya):
Glenn Fredly Coba, mana lagu Glenn yang booming di saat dia sedang kasmaran? Sejauh yang kami bisa ingat, cuma Kisah Romantis deh. Tetapi coba ingat saat Glenn bercerai denga…

Random

Sebenarnya banyak yang mau ditulis, tentang lucunya Galuna yang sudah bisa nyanyi dan joget ngikutin hi-5 di tivi dengan memakai kacamata hitam pilihan sendiri, tentang Sheva yang kata tetangga gantengnya kayak baby Adam anaknya Shireen Sungkar, tentang Maya karya Ayu Utami yang sudah ketiga kalinya saya baca dan masih menyisakan nyes di hati, tentang Hits Kitsch yang jadi salah satu album terbaik 2014 versi Rolling Stone, tentang Tarakan yang begini dan begitu. Sangat banyak yang mau diceritakan sampai bingung sendiri. Dan bertanya-tanya, bagaimana orang-orang lain itu bisa begitu rapi mendokumentasikan hidup di blog dan Instagram, sedangkan saya untuk memotret anak yang sedang lucu-lucunya saja sering tidak sempat saking sibuknya tertawa dan menggodanya.
Tapi apa iya segalanya harus selalu didokumentasikan?

Mencintaimu Apa Adanya (?)

Dulu, saya pernah menulis di sini tentang komitmen itu nonsense, hahahaha. Sekarang, karena beberapa obrolan dengan teman dekat dan beberapa tulisan yang menarik di dunia maya dan media sosial, saya jadi tergelitik untuk menulis tentang menerima pasangan kita secara apa adanya, benarkah ada?
Seorang teman pernah bilang, bahwa nggak ada yang namanya cinta yang menerima apa adanya. Ada sih, tapi itu Bruno Mars doang kali ya, hahaha... Bapak saya juga pernah bilang sambil bercanda bahwa kalau saat pacaran, kalau pacarnya jatuh bakal dibilang "hati-hati ya sayang..." tapi kalau sudah lama menikah bakal "kalau jalan lihat-lihat dong..." hahaha intinya, segala kekurangan yang nggak tampak di saat kita masih dimabuk kemesraan, nantinya akan terlihat saat kita sudah hidup bersama dan menjejak tanah alias menghadapi kenyataan. 
Kata seorang teman yang lain, hal itu sah-sah saja, misalkan kita berubah demi pasangan atau ingin pasangan kita berubah sesuai ekspektasi kita, se…