31 January 2012

hei, yella! kangen kamu.

gambar dari sini
Teman itu adalah orang yang selalu menginginkan yang terbaik untuk kita. Mungkin suatu saat dia tidak setuju dengan kita, mungkin dia akan marah dan menampar kita saat kita bersalah padanya, namun di dalam hatinya dia menyayangi kita setulusnya dan tidak ingin sesuatu yang buruk menimpa kita.

Dalam pertemanan, tak ada persaingan. Karena kita satu tim, bukan lawan.

sedang mencoba

ikhlas sambil tetap berusaha.
optimis namun tetap menjejak tanah.
berhenti bertanya dan belajar menerima.
menghapus semua pengandaian, walaupun dalam hati masih,
menyimpan secuil iman bahwa keajaiban ada.
tersenyum.
karena tak ada yang harus ditangisi.
melapangkan hati.
memparalelkan semuanya pada cinta.

30 January 2012

perdebatan kecil di sana sini

Ahahaha. Ada yang lucu. Saya menemukan ini di draft beberapa bulan yang lalu:

I'm not a wedding person. Bukan hanya karena saya belum berencana menikah dalam waktu dekat sih, tapi pada dasarnya saya memang tidak terlalu menyukai pesta pernikahan. Kebaya, rias pengantin, suvenir dan sebagainya, saya bukan jenis orang yang (setidaknya saat ini) berencana begitu detil dalam mengurus acara pernikahan saya nanti. Kalaupun datang ke pesta pernikahan pun, saya jarang menikmati dekorasi maupun kebaya pengantinnya. Yang paling saya suka, tentu saja food stall-nya :D hehehehe, terutama karena memang ada beberapa jenis makanan yang cuma bisa saya nikmati di acara kawinan (kasian banget ya saya) semacam kambing guling dan es krim yang entah kenapa es krim dari katering acara kawinan itu kok enak banget sih rasanya, di mana bisa beli yang seperti itu?
Dan sekarang... tiba-tiba saya harus menjadi orang ribet yang menyiapkan acara kawinan. Oh, jangan salah sangka, tentu saja saya bersyukur dan berbahagia (for those saying I'm unhappy, are you kidding me????) tapi saya memang malas sih menyiapkan printilan pernikahan saya. Percaya atau tidak, saya datang ke penjahit kebaya untuk membuat kebaya akad dan ketika ditanya gambar model untuk kebaya saya, dengan bodoh saya menjawab tidak punya, dan akhirnya memilih dari katalog yang ada, hahahaha. Saya juga tidak berdiet untuk membuat kebaya saya nanti kelihatan bagus. Saya memasrahkan urusan undangan, dekor, dan katering pada ibu saya. Dan saya pasrah pada bentuk cincin yang dipilih Mr Defender.

Pemalas sekali ya, saya? Saya malahan lebih semangat tiap ke Krisbow dan menunjuk-nunjuk meja makan, lampu, keset, tempat sampah. Hahahaha.

Ah, abaikan.

Ngomong-ngomong, masa-masa mempersiapkan pernikahan itu berat. Bukan soal persiapan pestanya aja, tapi lebih ke perdebatan-perdebatan antara saya dan Mr Defender, saya dengan keluarga, saya dengan keluarga Mr Defender. Yang terakhir itu yang paling berat. Karena, kalau ke orangtua saya sih, saya bisa dengan cueknya bilang: aku mau. aku gak mau. Dengan keluarga besar Mr Defender? Blah. Saya harap saya bisa. Dan saya tahu saya sebenarnya bisa. Saya mau saja dan berani saja menanggung segala akibatnya untuk diri saya, tapi saya memikirkan Mr Defender dan ibunya. Ah, keluarga besar itu memang ribet. Pernikahan itu ribet.

Beberapa minggu ini, sering terjadi hal ini: keluarga saya bilang ke saya maunya A, dan saya juga maunya A, Mr Defender dan ibunya setuju dengan A, tapi keluarga besarnya maunya B, dan mereka nggak berani mengkronfrontasikan langsung dengan saya atau orangtua saya, bilangnya ke Mr Defender, lalu Mr Defender mendiskusikannya dengan saya, dan akhirnya kami tetap mau A, tapi keluarga besarnya menekan untuk tetap B, dan sekali lagi tetap nggak mau mendiskusikannya langsung dengan saya atau orangtua saya. Jalan buntu. It was suck. They were suck. This situation sucks. And pardon my french.

Saya sadar saya tidak bisa melakukan ini tanpa melukai salah satu atau lebih pihak. Ow, dunia, ow, tatakrama timur, kau membuat segalanya jadi ribet. But we'll stay positive. And stay in love. Hoping it's that worth. Amen.


Le Petit Prince


Pernahkah saya mengeluh tentang Gramedia kota saya? Oh, sudah ya, hehehe. Jadi saya sedang tidak suka Gramedia karena komik-komik yang saya ikuti di Jakarta dulu tidak dijual di sini. Dan saya merasa menyesal dulu tidak membeli buku-buku yang saya inginkan, karena di sini, tidak ada yang menjualnya.

Lalu secara tidak sengaja saya dan Mr Defender berjalan-jalan ke mal yang lusuh dan terlupakan di dekat pelabuhan, dan di sana kami menemukan sebuah toko buku yang penampilan luarnya sangat tidak menjanjikan. Tetapi, ternyata itu adalah temuan berharga. Walaupun toko buku ini tidak menjual buku-buku yang saya mau, tapi itu adalah sebuah toko buku betulan, yang menjual Kafka on The Shore karya Haruki Murakami dan The Sax karya Sujiwo Tejo. Dan di sana banak buku-buku Tao dan Konfusius, baik yang ditulis oleh penulis barat maupun penulis-penulis Cina (dan dengan huruf Cina) lengkap dengan satu ilustrasi gambar di setiap halaman. Juga buku-buku sastra Cina dengan sampul yang indah-indah (sayang ya, tidak ada buku sastra Jawa kuno, hihihi). Saya rasanya ingin menangis karena terharu, dan saya tahu saya akan sering datang ke sana.

Buku pertama yang saya beli dari toko itu adalah Le Petit Prince yang diterjemahkan oleh Henri Chamber-Loir. Saya membelinya karena judul terjemahannya Pangeran Cilik, sedang yang saya punya adalah Pangeran Kecil (terjemahan Wing Kardjo), dan saya penasaran apakah terjemahannya akan berbeda.

Dan ternyata berbeda. Perbedaan yang membuat saya sangat ingin belajar bahasa Perancis agar dapat membaca versi asli buku ini, sebab penerjemahnya bilang bahwa bahasa di buku aslinya sangat indah, setiap kata dipikir masak-masak dan setiap pengulangan memiliki maknanya.

Sebenarnya, saya mungkin tidak tahu apa pesan moral (kalau ada) buku Le Petit Prince ini. Saya juga tidak tahu di mana bagusnya, walaupun buku ini mendapat banyak penghargaan. Saya cuma menyukainya, sangat menyukainya. Saya telah dijinakkan, sesederhana itu. Saya mungkin bahkan tidak tahu apa maksud sang penulis buku, juga apakah saya menginterpretasikan buku itu dengan cara yang sama seperti yang sebenarnya ingin disampaikan si penulis. 

Tapi, bukankah itu tidak penting dan tidak relevan? :)

kepada diriku di tahun lalu

Catatan:
Tulisan ini sebenarnya udah jadi draft sejak akhir Desember-awal Januari kemarin, tapi karena lagi sibuk (alasan) jadi baru dapat mood-nya untuk menyelesaikan sekarang.

terinspirasi oleh tulisan ini dan ini

Terima kasihku kepada diri sendiri di tahun lalu:
  • Terima kasih untuk selalu menjadi diri sendiri, 100% orisinal dan tidak berusaha menjadi orang lain untuk mengesankan orang lain.
  • Terima kasih telah mencintai tanpa menimbang untung rugi, mencintai tanpa rasa takut dan keraguan.
  • Terima kasih untuk tidak mengabaikan kegelisahan spiritualmu, untuk tidak mengabaikan pertanyaan-pertanyaan dalam hatimu, untuk mempertanyakan lagi segala yang selama ini engkau yakini.
  • Terima kasih telah mau mencari kesejatian dari dalam dirimu sendiri dan mendengarkan Tuhan dari telinga dan hatimu, walaupun dengan banyak cercaan dan pandangan sinis orang lain.
  • Terima kasih untuk memilih apa yang menurutmu terbaik walaupun mungkin itu bukan yang terbaik, karena pilihanmulah yang penting.
  • Terima kasih telah membuat langkah-langkah yang berani, dan terima kasih untuk keberanianmu menanggung segala resiko dari setiap langkah yang kautapakkan.
  • Terima kasih untuk bersahabat dengan mendengarkan kata hati, untuk tidak lagi memandang segala perbedaan di permukaan, untuk bersahabat dengan apa yang ada di balik kulit dan bukan di luarnya.
  • Terima kasih untuk keberanianmu mengatakan tidak, untuk berkata jangan, untuk tidak setuju, untuk bangkit dan melawan pada segala yang tidak engkau inginkan.
  • Terima kasih telah selalu berusaha menjadi versi terbaik dari dirimu, setiap hari.
Terima kasih, sudah menjadikanku aku yang hari ini. Aku sangat mencintaimu.

    11 January 2012

    r.u.m.a.h

    Jadi, akhir tahun lalu (sebelum ada acara lamaran dan kepastian pernikahan kami) saya dan Mr Defender membeli sebuah rumah di kota tempat tinggal kami sekarang, di jantung khatulistiwa. Itu sebuah keputusan besar yang akhirnya kami ambil setelah melalui banyak pertimbangan.

    Lalu ketika saya mengurus berkas-berkas KPR, dan tentunya harus berurusan dengan banyak orang, ternyata ada beberapa komentar yang cukup membuat panas telinga. Yang pertama: ngapain sih beli rumah di sini? kan mahalnya nggak wajar. kalau dibelikan rumah di Jawa udah bisa dapat empat rumah dengan tipe yang sama. Dan yang kedua: ngapain sih beli rumah berdua sebelum menikah? nanti kalau nggak jadi nikah gimana? nanti membagi hak miliknya gimana kalau putus?

    Dua komentar itu kami dengar jauh lebih sering daripada ucapan selamat atau dukungan, atau minimal "selamat berjuang mengangsur cicilan rumah". Yah, kami sih berusaha cuek-cuek saja. Menjawab asal-asalan. Lagipula kami kan pacaran emang nggak nyari putus, memang niatnya kan mau menikah, ya terserah kami dong mau nikah dulu atau beli rumah dulu. Toh menikah pun bisa berujung perceraian kan? Kalau setelah merit pun masih mikir beli rumah berdua karena takut nanti kalau cerai gono-gininya susah ya nggak beli-beli nanti. Hahahaha.

    Sekarang, alhamdulillah uang muka sudah lunas (akhirnya ya, setelah jungkir balik), akad KPR sudah, cicilan alhamdulillah sudah masuk bulan ketiga dan alhamdulillah lagi keuangan nggak terlalu seret tuh (tuh, yang bilang KPR bikin miskin, eat that, ha!) dan calon rumah kami sudah mulai dipasang pondasinya. Rencananya sih bisa diserahterimakan akhir tahun ini, tapi mudah-mudahan bisa lebih cepat ya. Amiiiiinnn...


    Banyaaaaakkk sekali pengalaman baru yang kami dapatkan selama proses pengurusan KPR ini. Banyak ilmu. Banyak kenalan. Banyak mencoba dan gagal. Banyak belajar. Banyak nekatnya juga. Pokoknya nano-nano bener deh rasanya. Dan semua itu memperkaya hidup kami. Jadi ada yang bisa dikenang dan diceritakan ke anak cucu nanti, kalau kata Mr Defender.

    Pelan-pelan membangun hidup kan ya, ceritanya.... Uhukk!

    02 January 2012

    mengoceh sore hari tentang cinta yang tak habis-habis dan tak akan juga habis-habis

    Membaca beberapa posting terakhir dan mulai berpikir mengapa blog ini tiba-tiba menjadi kompilasi antara blog persiapan pernikahan dan blog ABG labil yang penuh kata cinta, hahahaha. Biarin deh. Saya memang sedang merasakan jatuh cinta lagi untuk kesekian juta kalinya kepada orang yang sama (cieh. gatel-gatel nggak sih bacanya?). Saya jadi ingat, jaman dahulu kala salah satu teman dekat saya Miss Turquoise pernah bilang, bahwa menemukan orang yang tepat itu rasanya seperti bisa menjatuhkan diri dari tempat yang tinggiiiiii sekali dan tidak merasa khawatir karena kita tahu ada orang yang akan menangkap kita.

    Dan saya benar-benar merasakan hal yang seperti itu tentang Mr Defender.

    Makanya saya yakin untuk menikah. Saya dan Mr Defender sudah bersama selama sekitar empat tahun. Itu adalah rentang waktu yang lama bagi dua orang untuk mengenal pribadi masing-masing. Namun setelah melihat ke belakang, sebenarnya kesiapan menikah itu nggak ada hubungannya dengan berapa lama kita sudah bersama atau mengenal seseorang. Semuanya itu soal kemantapan hati. Halah. Saya merasa bahwa selama empat tahun ini terjadi banyak sekali perubahan dalam hubungan saya dan Mr Defender. Mulai dari pacaran sepasang anak kuliahan yang nggak mikirin apa-apa dalam hubungannya selain malam minggu mau ke mana, fase dimabuk asmara sampai-sampai pengen 24 jam bersama, sampai fase menjadi wanita pra dewasa yang mulai bertanya mau dibaaaaawa kemanaaaa hubungan kitaaaaa, ahahahaha. Saya rasa setiap hubungan pasti akan berubah, namun semoga rasa yang dimiliki untuk masing-masing akan tetap sama.


    Saya masih tergila-gila kepada Mr Defender seperti saat kami belum menjadi pasangan; bagi saya dia tetap cowok ganteng dengan senyum termanis di seluruh Indonesia (serius deh ini kesan pertama saya tentangnya, mungkin itu cinta pada pandangan pertama kali ya). Namun saya yang saat ini sudah melihat lebih banyak darinya, yang baik dan yang buruk, dan tetap cinta. Saya sudah menunjukkan diri saya pada masa-masa paling rapuh, paling menjengkelkan, dan paling bisa membuat orang lain membenci saya, namun dia tidak meninggalkan saya. Dia tetap ada untuk saya, sebagai pasangan, sebagai sesama manusia, sebagai teman, sebagai partner hidup.

    I love you, like never before.

    It's Marriage



    "It’s full of sorrows and full of joys. It lies under more burdens, but it is supported by all the strengths of love, and those burdens are delightful."

    (dari film Forces of Nature) 

    Gambar di atas adalah gambar model cincin kawin kami... sebenarnya sih sudah dibeli cuma di belakangnya belum diukir nama atau tulisan yang kami inginkan. Sejak dulu kami ingin menuliskan sebuah kalimat di dalam lingkaran cincin kawin kami (padahal waktu itu belum tahu mau kawin atau nggak, hahahahaha). Dan tiap beberapa bulan sekali kami mendiskusikan kalimat apa yang akan kami tuliskan nanti. Mr Defender sudah memastikan bahwa yang ingin dia tulis di cincin yang melingkari jari manis saya nanti adalah You'll Never Walk Alone. Sangat Liverpuldian? Banget. Saya? Tiap bulan keinginan saya berubah-ubah. Tapi yang jelas saya nggak mungkin menulis Glory Glory Man United kan? Huahahaha. Rasanya pernah saya ingin menulis Your Body is A Wonderland :D tapi paling sering saya ingin menuliskan judul album Bob Dylan, Together Through Life. Dan kemarin kami sudah memutuskan bahwa itulah yang akan dituliskan.

    Bersama selamanya dan tak sedetik pun membiarkanmu menanggung segalanya sendiri :)

    dan tahun pun berganti


    Malam tahun baru kali ini kami lewatkan dengan membuat pesta kecil di rumah, mengundang sahabat-sahabat dekat saya dan teman-teman kantor, bakar-bakaran ayam, ikan, pisang, dan jagung, makan bersama  dan pesta kembang api. Seru, menyenangkan, karena ini pertama kalinya saya dan Mr Defender menjadi tuan rumah sebuah acara. Serunya berbelanja keperluan pesta, memasak bihun goreng dan capcay dan ayam bumbu rujak, membuat puding mangga coklat, meracik es buah, menyiapkan rumah, semuanya kami lakukan berdua saja. Lalu mencuci piring, mengumpulkan sampah, mengepel rumah setelah pesta selesai, juga berdua.

    We're amazing, kata Mr Defender setelah kami selesai mengeringkan lantai rumah di pagi tahun baru. Kamu mencuci semuanya, tujuh puluh gelas kotor dan semua piring berlemak itu. Dan kami berdua tertawa. Kami bahagia bisa membuat teman-teman bahagia.