Skip to main content

kegalauan sebelum menikah

Menikah itu keputusan yang berat bagi sebagian orang.  Walaupun Icha pernah tulis bahwa ternyata marriage is not that scary (lucky you, Cha, I envy), nikah itu ya gitu doang, tapi sepertinya buat saya  oh yes, marriage is that scary. Pernikahan adalah hal yang sejak dulu membuat saya galau segalau-galaunya, dan kalau bisa pengen ditunda-tunda aja terus. Hahaha. Dalam pernikahan kan kita harus menyesuaikan diri dengan orang lain, walaupun orang lain itu pasangan sendiri. Dan kalaupun bagi sebagian orang, termasuk saya misalnya, beruntung bahwa dia dan pasangan tidak terlalu banyak membutuhkan penyesuaian karena sudah kenal luar dalam, tetap saja banyak hal-hal yang harus disesuaikan: teman-teman, pekerjaan, dan terutama keluarga.

Kita tidak bisa memilih keluarga. Pasti ada saja kelakuan ayah, ibu, adik kakak kita yang menjengkelkan. Tapi mereka adalah keluarga yang Tuhan berikan untuk kita. Juga dengan keluarga pasangan. Kita tidak bisa memilih pengen mertua seperti apa, bagaimana pun adanya orang tua pasangan, itu yang harus kita terima, kalau memang mau sama anaknya. Bagi yang punya mertua dan keluarga besar pasangan yang asyik, ya syukur. Kalau dapat yang biasa-biasa saja dan nggak reseh pun masih untung. Dapat yang reseh pun nggak boleh protes kan ya, kan beda dengan beli barang cacat yang bisa dikembalikan. Ya sudahlah, suka-suka Tuhan mau kasih kita mertua kayak apa, toh hidup ini nantinya break even point kan ya, kalau dikasih cobaan dengan mertua, pasti dikasih juga plus plus di sisi kehidupan lain kan ya. Dan kalau kita tabah menjalaninya, pasti nanti karma baiknya kembali ke kita. Dan entah kenapa kok saya lebih suka pakai istilah karma baik daripada pahala, hahaha.

Ini ceritanya saya sedang galau, karena membayangkan kehidupan pernikahan saya yang mungkin akan sedikit berbeda dengan banyak pasangan lainnya. Sebab Mr Defender adalah anak tunggal dari seorang ibu yang karena suatu kondisi penyakit dan kejiwaannya, tidak bisa tinggal sendirian. Yang artinya, sejak awal pernikahan sampai seumur hidup saya atau ibunya (tergantung siapa yang lebih panjang umur ya, kan umur nggak ada yang tau) saya harus tinggal bersama mertua yang terganggu secara kejiwaan. Tadinya sih saya yakin saya pasti bisa ya, cewek-cewek di sinetron aja bisa, masa saya enggak sih. Tapi ternyata setelah masa percobaan selama sebulan, hidup berdampingan sama calon mertua itu nggak semudah yang dibayangkan. Serius deh. Apalagi kalau membayangkan ibu ini nggak bisa ditinggal sama sekali, saya jadi stress.

Contoh beberapa kegalauan saya:
  1. Saya pengen ambil S2 di luar negeri, insya Allah kalau ada beasiswa. Mr Defender juga sama. Masalahnya siapa nanti yang bakalan tinggal sama ibu kalau kami di luar negeri? Di luar sana kan pembantu mahal.
  2. Saya dan Mr Defender bekerja di instansi yang sering memutasikan pegawainya ke seluruh Indonesia. Kalau di Samarinda masih ada keluarga dekat. Yang saya nggak kebayang, nanti kalau kami mutasi ke tempat yang jauh dari mana-mana dan kulturnya beda dengan kami. Kalau ikut kami, apakah ibu bisa menyesuaikan diri? Apakah di tempat baru ada dokter yang cocok dengan ibu dengan fasilitas yang cukup?
  3. Saya suka jalan-jalan. Dan kayaknya nggak seru aja jalan-jalan sambil bawa ibu. Sebut saya egois, tapi saya nggak mau. Kalau masalah yang ini sih mungkin bisa diatasi dengan ninggalin di rumah dengan pembantu sih ya, tapi tetap bikin galau.
  4. Males aja membayangkan nggak bisa ngapa-ngapain semau saya, kayak misalnya pengen ikutan Earth Hour tapi si ibu nggak mau (bahkan untuk hal sesimpel ini aja jadi nggak simpel kalau ada orang lain ya, hehehe), trus mau pergi seharian sama pasangan juga nggak bisa, banyak hal-hal kecil yang harusnya simpel tapi jadi ribet karena harus dikompromikan.
Masih banyak sih, tapi cukup ini dulu deh. Hahaha. Untungnya, pasangan saya adalah orang yang bisa membuat saya yang egois ini (sekarang) rela mengkompromikan itu semua (sekarang sih, entah nanti ya) demi bisa bahagia berdua. Mungkin banyak hal seru yang terlewat kami alami nanti, karena harus merawat ibu (yang mana sekarang ini saya belum bisa seratus persen ikhlas sih melakukannya, masih merasa itu jadi beban. boleh sebut saya egois atau durhaka, tapi sejujurnya saya merasa terbebani karena mendadak harus mengurus orang lain, walaupun orang lain itu ibu Mr Defender). Tapi kan namanya hidup orang macem-macem ya, mungkin saya nggak bisa dapat suatu hal, tapi akan memperoleh hal manis lainnya.

Sering sih kalau lagi kesal dan bete dan capek saya protes ke Tuhan, kenapa sih Tuhan? Kenapa harus saya yang mengalami ini? Kenapa saya nggak dapat mertua yang masih sehat dan bisa tinggal sendiri aja? Kenapa Mr Defender harus anak tunggal sehingga saya jadi harus merawat orangtuanya seumur hidup? Dan kenapa lain yang nggak selesai. Dan Tuhan bertanya balik, tebak, kenapa coba? Pastinya ini karma buruk saya di masa lalu, atau sebaliknya, akan menjadi karma baik saya nanti kalau saya tabah menjalaninya. Atau lebih gampangnya sih, ini ujian yang akan membuat saya lebih kuat dan lebih berkarakter. Cailah.

Wish me luck, and wish me patience, and wish me persistency.

Comments

  1. *hugs*
    i never know how it feels,tapi kayaknya bisa ngerti seperti apa rasanya.
    semoga ini ujian yang nantinya berbuah manis ya mbak,whatever it is.
    *semoga ibunya mas pacar cepat sembuh!

    ReplyDelete
  2. estiiiii :* trimakasih yaaa... +peluk+ jadi malu lagi galau gini padahal udah tua juga >_<

    makasih ya udah mampir

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

bagian tersulit adalah berputar haluan

Saat pertama kali belajar menyetir, salah satu yang membuat saya takut adalah saat saya harus putar balik di jalan yang cukup ramai. Mengapa menakutkan? Karena saya mudah panik, butuh keberanian untuk membelokkan mobil dengan sedikit menghambat kendaraan-kendaraan lain di belakang yang terus mengklakson, dan kadang harus memotong arus jalan pengendara lain yang berlawanan arah dengan saya, yang memelototi saya dengan kesal karena merasa perjalanannya terganggu. Proses memotong jalan itu sangat tidak nyaman untuk saya ketika itu, sebab apabila panik, seringkali saya buru-buru melepas kopling tanpa diimbangi gas yang hasilnya mesin mati, atau kurang tepat mengukur seberapa banyak saya harus memutar setir, yang akhirnya membuat mobil saya mentok di trotoar, lalu saya harus memundurkannya dan membelokkannya kembali. Merepotkan.

Karena itu, saya sering memilih untuk nggak putar balik di tempat ramai itu dan jalan terus, lalu nanti belok kanan di perempatan, lalu belok kanan lagi di peremp…

Merdeka!

Tujuhbelasan ini anak-anak saya yang sudah mengerti sedikit bahwa tiap tujuhbelasan ada berbagai perayaan, ikut meramaikan hari ulangtahun kemerdekaan dengan segenap keriaan. Mulai dari ikutan berbagai rangkaian acara di sekolah dampai berpartisipasi di acara tujuhbelasan di RT kami yang setiap tahunnya meriah. Kalau tahun-tahun sebelumnya anak-anak saya cuma bisa menonton, di tahun ini mereka sudah ikut berbagai macam lomba. Lomba lari kelereng, memasukkan jarum ke dalam botol, makan kerupuk, balap karung dan aneka lomba khas hari kemerdekaan lainnya, semuanya mereka ikuti.

Nggak tanggung-tanggung, pulang dari gelanggang tujuhbelasan, anak-anak saya membawa hadiah banyak sekali. Sampai di rumah mereka masih dengan keringat berleleran seperti habis membajak sawah, bercerita dengan bangganya betapa mereka menang ini itu. Di sana juga mereka makan, karena memang disediakan makanan prasmanan seperti sedang hajatan, lengkap dengan aneka jajanan ringan dan minuman sirup aneka rasa.

Meliha…

Catatan Ulang Tahun

Hey orang tua, jangan umbar kata. Ingatlah bahwa kau juga penuh muda, pernah lucu pernah lugu dan tak bijaksana.
Sebentar lagi, saya akan memasuki usia kepala tiga. Pergantian usia yang menjadi momen besar bagi sebagian orang, dan menjadi penanda bagi sebagian besar wanita untuk mulai membeli produk perawatan kulit dengan embel-embel 'anti-aging'. Di sisi lain, jelang usia tiga puluh bagi banyak orang diidentikkan dengan peralihan fase dari muda menjadi dewasa. Dewasa dalam hal bersikap, berperilaku, termasuk mungkin dewasa dalam penampilan dan dewasa dalam hal sudah mapan, entah dalam wujud pekerjaan, penghasilan, atau berkeluarga. Mungkin sebagian orang memasang target menikah di usia ini, atau membeli rumah, memiliki anak atau hal-hal besar lainnya.
Hey kau yang muda, jadilah berguna bagi dirimu dan sanak saudara. Sudahi saja pestamu dan luangkan waktu, melakukan sesuatu untuk masa depanmu.
Sepenggal lirik lagu dari salah satu band favorit saya, Silampukau, mengusik pikiran …