Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2011

titik.period.

Saya tidak setuju bahwa: pacaran adalah senang-senang sama-sama, menikah itu susah dan senang bersama. Atau lebih tepatnya, saya tidak suka orang menggunakan kalimat itu untuk menghakimi kenyataan bahwa saya dan Mr Defender, pasangan saya sekarang ini, belum juga menikah setelah berpacaran sekitar... 3 tahun? 3,5 tahun? Ehm, entahlah, saya lupa sesungguhnya di titik mana (bagi orang-orang) kami bisa disebut mulai pacaran (bahkan saya sendiri sebenarnya malas memakai kata pacar, dia adalah pasangan dan partner hidup saya).
Percayalah, saya sudah sangat lelah dengan pertanyaan (dan penilaian macam-macam) tentang belum menikahnya saya. Tapi, sangat menyakitkan dikatai 'tidak mau menjalani kesusahan bersama dalam pernikahan' atau 'mau enak dan senangnya saja pacaran'.
Tapi, ya, akan saya katakan (dan memang begitulah kenyataannya) bahwa saya (dan semoga juga pasangan) memang selalu senang selama menjalani hubungan kami yang entah apa pun lah labelnya ini, semuanya bagi kam…

It's (Not That) Complicated

Mumpung hasrat menulis sedang bagus, saya akan menulis tentang film-film yang kemarin ingin saya tulis (untuk dikenang sendiri) tapi nggak sempat sempat (baca: malas). Sekali lagi saya memberi disclaimer bahwa tulisan saya bukan resensi, tidak memuat alur, nama pemain dan sebagainya, hanya tentang perasaan saya setelah menonton film ini.
Tapi, kali ini, biarlah saya menulis sedikit. Film ini berkisah tentah Jane, seorang janda yang telah bertahun-tahun berpisah dengan Jake, mantan suami dan ayah dari ketiga anaknya, karena Jake berselingkuh darinya. Jane merasa setelah bertahun-tahun berlalu, dia dapat mengatasi kesedihan, kehilangan, kemarahan, apa pun emosi yang tersisa dari perceraian itu, tapi kemudian sesuatu terjadi dan tadaaa, Jane tiba-tiba sudah berkencan dengan Jake (yang sudah menikah lagi), padahal saat itu, arsiteknya, Adam, diam-diam menyukainya dengan tulus.
Saya suka film ini karena penuh kejutan, endingnya (menurut saya) tidak klise, dan karakter para tokohnya tidak …

jangan mau jadi palsu

Kamu positif palsu kalau kamu: membeli tas haute couture KW super lalu bertingkah seolah itu tas orisinal (plus mencela orang lain yang membeli dress korea KW 3 di ITC)berkampanye tentang membeli cd asli dari musisi (plus nyela mereka yang mengunduh dari internet) tapi memakai windows bajakanikut sibuk acara selamatkan bumi dan paling getol update twitter tentang earth hour tapi hobinya jajan minuman botol plastik, meninggalkan kamar dengan lampu menyala, dan naik mobil isi satu orang kemana-manamencoba impersonate (apa ya bahasa Indonesianya yang pas) seseorang yang kamu kagumi sampai kamu lupa siapa diri kamupunya agenda gaul rutin dengan satu geng yang membuatmu merasa lebih keren, padahal sebenarnya kamu benci setengah mati dengan acara bergosip merekamemaksakan diri nonton film yang bikin pusing cuma biar dibilang coolsuka setengah mati sama Westlife tapi nggak mengakuinya karena takut dibilang cupu sama teman-temansewaktu memilih buku di toko, selalu berpikir apa yang dipikirkan…

kita semua begitu

Lagu yang sesuai dengan isi tulisan nggak penting saya (boleh dibaca sambil diputar lagunya biar lebih 'dapat' suasana hati saya pas menulis ini)
Saya punya seorang sahabat, Miss Turquoise, yang pernah mengalami patah hati berat dan membutuhkan waktu yang (menurut banyak orang) sangat lama untuk sembuh dari patah hatinya itu. Banyak orang, bahkan di lingkungan pertemanan kami berdua yang heran kenapa butuh waktu yang lama sekali untuknya sembuh dan melupakan mantan pacarnya itu.
Kemarin, seseorang bertanya kepada saya, bagaimana saya dan Mr Backpack bisa berpisah 'baik-baik' dan tetap berhubungan baik pasca perpisahan kami. Dia bilang, sebenarnya dia nggak percaya ada yang namanya putus baik-baik (kalau baik-baik ya nggak putus dong, begitu logikanya). Maka, maksud sebenarnya pertanyaannya adalah, apakah saya dan Mr Backpack benar-benar putus baik-baik dan apakah saya dan Mr Backpack saat ini sebenarnya cuma pura-pura tetap berteman baik padahal dalam hati masih ada ya…

kebebasan (menikmati) musik

Saya seorang yang visual, menyukai segala sesuatu yang visual (foto, gambar, lukisan, bahkan saya lebih suka membaca komik atau buku dongeng anak yang banyak gambarnya daripada novel tebal), namun selain itu, saya juga (bahkan cenderung lebih) adalah seseorang yang sangat audio, atau katakan sajalah sangat musikal. Saya salah satu yang tergambar dalam survey tentang musik yang diadakan majalah Rolling Stones tahun lalu, bahwa jika saya diharuskan untuk membuang semua jenis hiburan yang bisa saya dapat kecuali satu, maka musiklah yang akan saya pilih untuk tidak dibuang.  Sejak TK saya mendengar berbagai jenis musik dari bapak saya yang seniman (amatir) kerawitan namun juga menyukai lagu-lagu Iwan Fals, Rahmat Kartolo,  Ebiet, God Bless, Koes Plus, Michael Jackson, dan tentu saja Beatles :D dan ibu saya yang penggemar Iga Mawarni, Anggun, Dian Piscesa, Betharia Sonata, dan (pada dasarnya) semua penyanyi cewek era mudanya. Saya mendengarkan semua kaset  yang ada di rumah (termasuk lus…

Yakin dengan komentar anda?

Kemarin saya nggak enak badan, jadi saya tidak masuk kantor. Siang hari saat saya tidur-tiduran di bawah selimut (yang mana hari berhujan jadi terasa sangat nikmat) saya iseng-iseng berkirim pesan dengan Miss Sunshine, sahabat perempuan saya yang berdomisili di ibukota. Blablabla dan blablabla, lalu dia mengirim : baca versi online koran X deh, sedih baca komentar-komentarnya.
Saya, karena penasaran, tapi sedang nggak bisa online karena laptop ditinggal di kantor, akhirnya ngesot ke kamar sebelah meminjam laptop dan modem demi membuka laman yang dimaksud. Dan di situlah saya baca sebuah berita tentang kegagalan tim eskpedisi Gunung Elbrus mapala kami mencapai puncak karena badai salju. Beritanya sih fakta ya, tapi lalu di bawahnya banyak sekali komentar pedas, mulai dari yang membodoh-bodohkan manajemen dan atlet, menyayangkan, mempertanyakan sumber dana, sampai menjelek-jelekkan mapala kami, melenceng dari isi berita. Miss Sunshine mencantumkan komentarnya juga, menyatakan kebanggaa…

kemarin saat ini esok selamanya*

Life'll only be crazy as it's always been
Wake up early, stay up late, having debts
Things won't be as easy as it often seems
And yet you want me
This cliché's killing me
Still I need more I need more
This I’ve never thought before

Chi trova un amico, trova un tesoro*
We can look for many other foreign lines to make me survive your love
You said "To the future we surrender.
Let's just celebrate today, tomorrow's too far away.
What keeps you waiting to love?
Isn't this what you've been dreaming of?"


Life's to live and love's to love

Sundays will be empty as it's always been
Watching TV, wake up late, playing dead
Mondays won't be easy with no plans and schemes
Now that you’re still here
The silence shouts it clear
You’re still here
The silence shouts it clear


To the future we surrender
Life's to live and love's to love
To the future we surrender
Life's to live and love's to love


To the future we surrender
Life'…

sepotong senja untuk pacarku*

Seperti setiap senja di setiap pantai, tentu ada juga burung-burung, pasir yang basah, siluet batu karang, dan barangkali juga perahu lewat di jauhan. Maaf, aku tidak sempat menelitinya satu persatu. Mestinya ada juga lokan, batu yang berwarna-warni, dan bias cahaya cemerlang yang berkeretap pada buih yang bagaikan impian selalu saja membuat aku mengangankan segala hal yang paling mungkin kulakukan bersamamu meski aku tahu semua itu akan tetap tinggal sebagai kemungkinan yang entah kapan menjadi kenyataan. (Seno Gumira Ajidarma)
Saya adalah orang yang melankolis. Mungkin seluruh dunia sudah tahu. Walaupun dalam menyikapi berbagai hal saya selalu pragmatis, namun sebenarnya saya melihat seluruh kehidupan dari sisi emosional, bahkan spiritual. Mungkin saya punya bakat depresif. Mungkin saya ingin jadi penulis atau penyair, namun tidak punya bakat :D Ada sesuatu antara saya dan senja, walaupun saya tak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata seperti Seno Gumira Ajidarma. Saya selalu …

Mendung Meracau

Hari ini adalah hari Sabtu yang biasa. Ada masalah remeh temeh: saya yang jadi susah masak di kosan karena kos 60 kamar (betul sekali, 60 kamar, nggak salah baca) ini penuh sehingga listrik sering turun dan mbak penjaga kos yang karena hamil jadi ngomel-ngomel kalau kami masak di dapur (tapi sebenarnya sih dia memang selalu ngomel walaupun nggak hamil), dan lagi-lagi, karena beralasan sedang hamil dia nggak mau lagi membersihkan kamar mandi dan membuang sampah ke TPA yang selama ini juga tugasnya, sehingga kosan kami sangat kotor, berantakan, jorok, dan nggak nyaman (karena nggak semua anak kos mau dan sadar untuk menjaga kebersihan, sebagian lagi sebagai aksi protes 'loh ini kan kerjaanmu mbak, buat apa kamu dibayar coba'). Dan saya jadi agak malas berada di kos (yang ngomong-ngomong, karena isinya 60 orang, jadi super berisik). Tapi selain masalah remeh temeh itu ada juga keceriaan-keceriaan kecil : cuaca mendung dan hawa sejuk sepanjang hari, setumpuk DVD yang saya jarah d…

Norwegian Wood

Sebelum memulai postingan ini saya akan membuat pengumuman: Norwegian Wood adalah salah satu buku yang paling saya suka. Saya sudah membacanya sekitar 40-50 kali dan masih tetap merasa tersihir setiap kali membacanya. Dalam satu kata, buku ini bagi saya adalah kepahitan, bitterness. Mungkin dalam kondisi tertentu, di suatu titik buku ini bisa menginspirasi seseorang untuk bunuh diri, atau minimal mengembara tanpa kabar. Kalau saya sih, membaca buku ini bisa membuat saya diam seharian, berpikir dan merenung seminggu berikutnya, dan membekas sampai sekitar dua minggu setelahnya. Demikian setiap saya membacanya, siklus itu selalu berulang. Mr Defender bilang membaca buku ini seperti menyiksa diri a.k.a self torturing buat saya, hahahaha. Saya setuju dengan komentar seseorang (lupa) di halaman belakang buku ini, yang kira-kira berbunyi: begitu halusnya Murakami menulis sehingga apa yang ditulisnya tanpa disadari menggerakkan sesuatu dalam diri pembacanya, sesuatu yang bahkan si pembaca s…

15 tahun ke depan

15 tahun ke depan, saat kewajiban saya kepada negara dalam bentuk ikatan dinas ini sudah berakhir, dan orang tua saya sudah bahagia karena saya sudah memenuhi keinginan mereka untuk menjadi pegawai negeri, dan jika beban pikiran saya akan adik-adik sudah berkurang karena mereka sudah dewasa, inilah yang saya inginkan: Sebuah rumah, besarnya sedang saja, akan lebih baik kalau rumah itu seluruhnya dari kayu, berbentuk panggung, dari terasnya saya bisa memandang halaman dan pohon-pohon mangga, jambu, air rambutan, juga tabueia kuning dan merah muda. Mungkin juga tanaman cabai, tomat, timun dan jeruk nipis yang siap dipetik. Di sela-selanya anak-anak saya, seandainya Tuhan memberikan, akan berlarian dengan bebas, telanjang kaki, mungkin bermain petak umpet atau belajar naik sepeda. Saya, di siang hari yang panas, akan berada di teras, membuat boneka atau gantungan kunci dari kain felt, atau membuatpunch buah dan muffin keju, atau menulis cerita pendek dan melukis gambarnya sendiri untuk …

di sudut pecinan

Saya adalah pengagum bangsa China. Mulai dari kebudayaan masa lalunya yang luar biasa bahkan sejak zaman awal mula peradaban (terima kasih National Geographic atas jendelanya yang membuat semua orang bisa sedikit mengintip dunia), kecintaan mereka terhadap negeri sendiri, tradisi, dan leluhur, juga pemikiran-pemikiran orang besar dari masa lalunya yang luar biasa. Baik itu Sun Tzu sang jenderal perang maupun Konfusius dan Tao. Everything Chinese is beautiful to me. China, saat ini adalah salah satu negeri yang budayanya paling ingin saya pelajari selain Jawa dan India. Sekarang ini sebagian besar bacaan saya adalah sari-sari pikiran pembesar China jaman dulu. Dan kecintaan saya juga termasuk pada hal-hal lain yang lebih pragmatis: etos kerja pendatang China yang luar biasa, kemampuan (dan kemauan) mereka beradaptasi (coba perhatikan keturunan tionghoa di sekitar kita, mereka pasti bisa berbahasa mandarin/kanton dan bahasa daerah tempat tinggalnya sama baik), keramahan para pemilik to…

berkata hai pada Tuhan

Beberapa pergulatanku dengan diri sendiri dan (mungkin) Tuhan akhir-akhir ini. Dibagi di sini, sekedar untuk membagi kegelisahan dan perenungan saya.
Yang pertama, Tuhan, sungguhkah agama berasal dari-Mu (ya, sekarang aku menulis namamu dengan huruf besar, walau aku sangat yakin bagimu tak ada bedanya. Bukankah Engkau tak perlu dimuliakan untuk menjadi mulia, karena mulia adalah keniscayaan bagiMu, sama juga tak ada bedanya aku menyebutmu Tuhan, Allah, Ida Sang Hyang Widhi Wasa, God, Yahweh, atau bahkan kalau aku memanggilmu Dear Darling, Pelita Hati, Cintaku, aku yakin Engkau tahu aku mengacu padaMu)? Sungguhkah Tuhan, Engkau menciptakan cara bagaimana Engkau ingin disembah? Ataukah sesungguhnya Engkau tak memerintahkan apa pun kecuali kebaikan, lalu manusia sendiri yang menciptakan berbagai cara untuk menyembah dan memujiMu?
Tuhan, pertanyaanku yang kedua, apabila Engkau menjawab ya pada pertanyaanku yang sebelumnya, sungguhkah hanya satu agama yang Engkau izinkan pemeluknya memasu…